Home » » Status Facebook Lucu Dan Kocak abiss

Status Facebook Lucu Dan Kocak abiss

Ditulis Oleh Beny Setiawan pada Rabu, 11 April 2012

Status FaceBook Lucu dan kocak abis versi Pak BendoT! Status FaceBook Lucu ini mungkin dapat menjadi inspirasi buat sodara kalau mau update status di wall sosial network terbesar di dunia tersebut, langsung aja dah berikut ini kumpulan Status Facebook Gokil yang kami kumpulkan dari berbagai sumber

Status FaceBook Lucu


Anak SMA jaman sekarang kurang suka dengan Beasiswa. Mereka lebih suka Behasiswa merajuk

Laki laki semakin kaya, semakin nakal Kalau perempuan semakin nakal semakin kaya.. fikir



Pagar tidak selalu efektif menjaga, Buktinya HP, ada pagarnya tapi tetap bisa dicuri 


Kamu gadis satu satunya dihati abang dek! | Serius mas? | Iya suer! Sisanya janda kok dek gelakguling

Di Arab koruptor dipotong tangannya. Di Cina koruptor dipotong lehernya. Di Indonesia koruptor di potong masa tahanannya soal

Mau apa datang ksni ? | Mau melamar pak. . love | Haha.. Kamu jngan melucu yah. . Kerja apa kamu? | Saya pelawak Pak/

Gila lo! Salah bener lo masa adik sendiri lo gampar! hah | Apanya yang salah? Tepat kena kepala kok!

Jon! Mana PR kamu! | Loh udah saya kirim tadi ke BBM bapak! Lagi pending kali pak encem

Kenapa kamu gak pakai helm? | Kan udah malem pak! | Emang kalau malem aspal jadi lembek apa?!!!

Kamu itu harta yg paling berharga dlm hidupku! | Yakin? Ntar kalau aku jatuh miskin? | Ya aku jual aja kamu! mrgreen

Roti tawarnya brp? | 3ribu dek | 2ribu bisa bang? | Gak bisa dek! Udah harga pas! | Lah? Katanya roti tawar! Kok gak bisa ditawar? setan

DiPosting Oleh : Beny Setiawan ~ Pakbendot.com

Artikel Status Facebook Lucu Dan Kocak abiss ini diposting oleh Beny Setiawan pada hari Rabu, 11 April 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda, serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.Wassalam..

:: HOME::

Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Komentar dengan Baik Dan benar