Home » » 15 Metode Hukuman Mati Paling Kejam Di dunia

15 Metode Hukuman Mati Paling Kejam Di dunia

Ditulis Oleh Beny Setiawan pada Selasa, 01 Mei 2012

Hukuman mati paling kejam di Dunia dan sebagian masih berlaku hingga kini.

1. Buruid Alive

 
Hukuman mati ini telah digunakan untuk perorangan maupun kelompok. Korban biasanya diikat dan kemudian ditempatkan dalam sebuah lubang dan di kubur.

2. Snake Pit

Penyiksaan dan hukuman mati tertua. Narapidana dilemparkan ke dalam lubang seperti sumur yang berisi ular berbisa.

3. The Spanish Tickler
Perangkat penyiksaan ini umumnya digunakan di Eropa selama Abad Pertengahan. Digunakan untuk merobek kulit korban, senjata ini bisa merobek apa pun, termasuk otot dan tulang. Korban diikat telanjang, kadang-kadang di depan umum, dan kemudian para penyiksa mulai menyiksa mereka. Biasanya dimulai pada tungkai dan bekerja ke dalam, leher dan wajah selalu disimpan untuk terakhir.

4. Slow Sclicing

Hukuman mati ini dilakukan dengan menyiksa korban menggunakan pisau yang mengakibatkan banyak sayatan di sekujur tubuhnya. Lalu korban di potong mulai dari tangan, kaki hingga mati. Sehingga kematianpun terasa lambat karena penuh dengan penyiksaan.

5. Burning at the Stake
Kematian dengan membakar telah digunakan sebagai suatu bentuk hukuman mati selama berabad-abad, sering dikaitkan dengan kejahatan seperti pengkhianatan dan sihir. Sekarang ini dianggap sebagai hukuman yang kejam dan tidak biasa. Hukuman ini sering di lakukan di pusat kota yang disaksikan banyak penonton.

6. Necklacing
Hukuman ini Umumnya dipraktikkan di Afrika Selatan, Necklacing terdiri dari karet ban, diisi dengan bensin, lalu di pasangkan ketubuh narapidana, dan kemudian dibakar. Hasil dari hukuman Necklacing menyebabkan tubuh akan berubah menjadi meleleh terbakar.


7. Execution by Elephant
Gajah telah menjadi metode hukuman mati selama ribuan tahun. Hewan dilatih untuk mengeksekusi dua cara. Perlahan-lahan menyiksa dalam cara yang berkepanjanganh atau menewaskan korban hampir seketika itu juga. HUkuman ini dulu dipakai di negara bagian asia.

8. The Five Pains
Hukuman ini mirip dengan istilah mutilasi, karena setiap korban di potong bagian tubuhnya mulai dari hidung, kuping, tangan, kaki dan memotong tubuh pada bagian pinggang.

9. Colombian Necktie
Metode eksekusi ini adalah salah satu metode yang paling sadis. Tenggorokan korban akan di sayat dan lidahnya di tarik dari bekas sayatan tersebut. Pada zaman La Violencia, sebuah periode sejarah Kolombia penuh dengan pembunuhan, ini adalah bentuk eksekusi paling umum. Hal ini digunakan terutama untuk mengintimidasi orang lain yang menemukan fakta.

10. Hanged, Drawn, and Quartered
Hukuman untuk pengkhianatan tinggi di Inggris, yang akan digantung, ditarik dan dipotong-potong umum terjadi selama abad pertengahan. Eksekusi ini dihapuskan pada tahun 1814. Prosesnya adalah sebagai berikut. Pertama, korban diseret pada bingkai kayu, yang disebut rintangan ke tempat eksekusi. Kedua, korban digantung dengan leher untuk waktu singkat sampai hampir mati (digantung). Ketiga, pengebirian terjadi, di mana setelah itu, isi perut dan alat kelamin dibakar di depan korban. Akhirnya, tubuh terbagi menjadi empat bagian yang terpisah dan dipenggal kepalanya.

11. Cement shoes
Diperkenalkan oleh American Mafia, metode eksekusi ini melibatkan menempatkan kaki korban dalam blok dan kemudian mengisinya dengan semen basah dan kemudian melemparkan kepadanya ke dalam air. Bentuk eksekusi masih dipraktekkan sekarang.

12. Guillotine
Guillotine adalah salah satu bentuk  eksekusi mati yang paling terkenal. Terdiri dari pisau tajam diikatkan pada tali, kepala korban diletakkan di tengah-tengah frame dan kemudian pisau jatuh dengan kilat, menyebabkan orang yang dipenggal mati hampir seketika.

13. Republican Marriage
bukan tersadis memang namun jelas salah satu yang paling menarik. Berasal di Perancis, bentuk eksekusi ini biasa terjadi dalam Revolusi Perancis. Melibatkan mengikat bersama dua orang telanjang, seorang laki-laki dan perempuan biasanya dari usia yang sama, dan menenggelamkan mereka. Dalam beberapa kasus, biasanya di mana air tidak tersedia, pasangan akan disiksa dengan pedang.

14. Crucifixion
metode eksekusi adalah salah satu metode yang paling terkenal, jelas terutama disebabkan oleh eksekusi Yesus Kristus. Penyaliban terdiri dari tangan dan kaki korban yang dipaku ke kayu salib dan kemudian menjadi mengangkat ke udara. Korban kemudian dibiarkan menggantung di sana sampai mati, yang biasanya sampai berhari hari, dan sering mati kehausan sebelum hal lain.

15. The Brazen Bull
The Brazen Bull, kadang-kadang dikenal sebagai salah satu metode penyiksaan dan eksekusi paling kejam di luar sana. Dirancang pada zaman Yunani kuno, dalam bentuk banteng, dengan pintu di bagian samping yang terbuka dan terkunci. Untuk memulai eksekusi, korban ditempatkan dalam banteng kuningan dan api dinyalakan bawahnya. logam dipanaskan sampai benar-benar panas, menyebabkan korban "terpanggang sampai mati". Banteng itu dirancang sedemikian rupa sehingga jeritan para korban akan terdengar musik untuk kenikmatan dari algojo.

Sumber : http://ranjanginformasi.blogspot.com

DiPosting Oleh : Beny Setiawan ~ Pakbendot.com

Artikel 15 Metode Hukuman Mati Paling Kejam Di dunia ini diposting oleh Beny Setiawan pada hari Selasa, 01 Mei 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda, serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.Wassalam..

:: HOME::

Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Komentar dengan Baik Dan benar