Home » » Kemana Ponari sekarang

Kemana Ponari sekarang

Ditulis Oleh Beny Setiawan pada Minggu, 06 Mei 2012

Masih inget dukun cilik yang namanya Ponari? Kira-kira empat taun yang lalu dia sempet bikin heboh. Jadi dia nemuin Batu Petir yang dipercaya bisa nyembuhin berbagai macam penyakit. Tapi jangan salah, yang minta didoain biar lulus UN juga banyak. Macem-macem, deh, pokoknya. Nah, ke mana ya Ponari sekarang? Nih NYUNYU kasih kemungkinan-kemungkinanya.

1.  
Bikin Sanggar Tari
Sekarang Ponari udah nggak jadi dukun lagi tapi banting setir jadi penari. Nah, untuk nyalurin hobi barunya itu dia bikin sanggar tari, deh. Kenapa jadi penari? Soalnya kalo jadi pemain bola dia bakal kalah saing sama mantan kapten Timnas Indonesia: Ponaryo Astaman. Nah, kalo mau jadi pelawak lebih berat lagi saingannya: Mpok Nori.

2.  
Jadi Pengusaha Minuman
Untuk nyaingin minuman isotonik yang warnanya biru dan terkenal itu, Ponari bikin produk minuman sakti, namanya Ponari Sweet. Isinya air yang udah dicelupin Batu Petir. Semoga aja yang minum nggak kesamber petir. Amin.

3.  
Sibuk Sekolah
Dia sebenernya nggak suka dipanggil dukun. Kesannya nggak ilmiah banget. Itulah kenapa dia kepengen banget dapet gelar dokter. Jadi, dia sekarang lagi sibuk belajar biar masuk fakultas kedokteran. Daripada nenteng-nenteng batu ke mana-mana, kan lebih keren kalo nenteng-nenteng stetoskop. Ya, asal tau tempat aja sih. Nggak mungkin dong kamu ke bioskop pake stetoskop?

4.  
Bikin Boyband
Sekarang kan lagi jamannya boyband sama girlband. Tiap hari adaaaa aja boyband/girlband baru nongol. NYUNYU aja sampe migren ngeliatnya. Nah, Ponari juga nggak mau keilangan momen ini. Dia sekarang lagi ngebentuk boyband. Lagu jagoannya udah ada: “Ponari So Well”. Yang jadi fansnya bakal dikasih pengobatan gratis pake Batu Petir.
Kalo menurut kamu, Ponari ke mana dan udah jadi apa sekarang?

DiPosting Oleh : Beny Setiawan ~ Pakbendot.com

Artikel Kemana Ponari sekarang ini diposting oleh Beny Setiawan pada hari Minggu, 06 Mei 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda, serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.Wassalam..

:: HOME::

Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Komentar dengan Baik Dan benar